Thursday, August 23, 2018

Hentikan Buang Sampah Sembarangan

Ngomongin soal sampah, literally sampah ya bukan mantan haha. Soalnya sering nih kalo ngomongin sampah suka dikait-kaitkan sama 'mantan'. Saya mau nulis tentang sampah dalam arti yang sebenarnya. Sampah hasil aktivitas manusia ataupun sampah alami yg belum diproses. Contohnya sampah plastik bekas makan cilok, kulit pisang, bungkus kertas habis makan burger sampe tisu bekas pakai dll

Sempat beberapa hari yang lalu saya bikin instagram story tentang topik yang sama yaitu buang sampah sembarangan. Tapi karna cuma bertahan 24 jam jadi mungkin akan lebih baik kalo saya tulis di blog aja. Siapa tau ada yang lewat lalu baca. 
Berawal dari ke-cuek-an saya terhadap orang lain lalu jadi perasaan bersalah. Jadi waktu itu saya cerita di instagram story kalo habis ngeliat orang buang sampah sembarangan di daerah deket rumah. Saya tinggal di kampung, waktu itu mau berangkat kuliah. Nah pas naik motor dan ngelewatin RT sebelah, saya nggak sengaja ngeliat orang buang sampah minuman plastik gitu sembarangan. Saya nggak familiar sama wajah orang ini, kynya sih orang kerja di deket situ (bukan orang di RT tersebut). Orang ini lagi minum minuman gitu warnanya kuning mirip es jeruk di wadah plastik setengah kiloan. Isinya masih ada tapi dia buang gitu aja di deket tiang listrik *pyar* plastiknya dalam keadaan terbuka otomatis isi minuman tadi keluar dan meluber ke jalanan *sigh*.

Sebenernya ini bukan kali pertama saya ngeliat orang buang sampah sembarangan. Pernah waktu itu ngeliat orang buang botol plastik minuman di semak-semak gitu, mungkiiin nih dia pikir kalo buang sampah disitu nggak bakal keliatan. Pernah juga pas naik motor sebelahan sama angkutan umum lalu tiba-tiba ada bungkus plastik es krim keluar dari pintu angkutan umum dan kena kaca helm saya. Kaget dong, saya kira apaan kan terbang keluar dari pintu angkutan umum ternyata yang buang anak SD. Saya diem aja tiap ngeliat ky gitu. Saya mikir kalo "itu urusan kamu kalo nggak mau buang sampah pada tempatnya"

Sampai akhirnya saya ngeliat orang yang buang sampah minuman tadi di daerah deket rumah. Saya kaget, sekaligus dalam hati ky marah-marah "Sesiously? seenak itu buangnya" but again saya diem aja. Kali ini saya sebel, karna saya tau tiap pagi disitu ada yang nyapuin jalanannya biar tetep bersih lalu liat orang buang sampah sembarangan disitu rasanya ky saya gak terima. Hal itu bikin saya mikir seharian. "Kenapa ya aku diem aja? Kenapa tadi masnya nggak aku ingetin aja". Rasa bersalah itu ada, nyesellll banget kenapa waktu itu saya nggak berhenti dari motor sebentar buat ngingetin orang itu biar buang sampah di tong sampah. Bisa jadi dengan nggak adanya teguran hal itu akan terus terjadi, bisa jadi orang-orang seperti ini bakalan terus buang sampah sembarangan.

Saya rasa hal ini perlu banget dijadikan topik buat diperbincangkan, buat disosialisasikan kembali. Hal ini kedengaran sepele, emang cuma tentang buang sampah tapi akan ada hal yang berubah banyak ketika orang mulai membiasakan membuang sampah pada tempatnya. Kalian pernah kan liat tisu bekas pakai berserakan dibawah meja warung makan dipinggir jalan. Risih nggak? Kalo saya sih risih, karna saya tau ini bukan tempat sampah apalagi ada yang  makan disitu tapi kita justru buang sampah di tempat tersebut secara sembarangan. Bayangkan kalau masing-masing dari kita punya kebiasaan untuk buang sampah pada tempatnya. Misal lagi makan bakso di pinggir jalan. Disediakan tisu kan tuh, terus kalo kita-kita sadar buang buang sampah pada tempatnya pasti nggak bakal ngeliat lagi ada tisu-tisu bekas pakai dibawah meja makan. Kalau kamu bilang "biarin, ntar kan dibersihin" nah kenapa nggak kamu aja yang bersihin bekas tisumu sendiri, itu tanggung jawabmu loh sebenarnya. Itu sampah hasil aktivitasmu, setidaknya jangan dibuang dibawah meja, buang di tempat sampah kek. Kalo gak ada tong sampah, buang diatas mangkuk yang nggak ada airnya biar dibuangin abangnya ke tong sampahnya.

Di indonesia ini tuh banyak loh tong sampah, banyaaaaaaaaak banget. Contoh nih ya di Malang, di sepanjang jalan ijen itu sampah ada banyak per berapa meter pasti ada tong sampah. Di alun-alun kota juga banyak banget disana-sini tong sampah. Di puskesmas, di kampus, di sekolah, di mall, di tempat makan dan tempat-tempat lain yang nggak saya sebutin. Saya yakin di daerah kamu (Indonesia) pasti banyak tong sampah. Boleh deh kamu itungin berapa banyak tong sampah dan setiap berapa meter kamu nemu tong sampah. Sedangkan di Jepang cari tong sampah nggak segampang di Indoensia. Mbak saya cerita kalo di Jepang ini cari tong sampah itu susahnya minta ampun. Jadi bekas dia makan itu dibawa sampe dia ke hotel lagi buat buang di tempat sampah di tong sampah. Tapi mereka bisa loh jaga lingkungan, buang sampah nggak sembarangan. Malu gak sih di Indonesia yang tempat sampah sering banget kita temui tapi buang sampahnya masih sembarangan?

Kita tau negara kita masih negara berkembang, pantaslah kalo kurang dibandingin sama negara sekelas Jepang. Tapi dari situ tuh kita bisa belajar, apa yang mereka punya dan kita tidak punya. Kita ambil hal-hal baik itu termasuk kebiasaan untuk nggak membuang sampah sembarangan. Kalo kita pengen negaranya maju, yuk bikin SDM kita maju juga. Mulai dari hal-hal kecil semacam buang sampah pada tempatnya. Buat kebiasaan itu dari diri kita sendiri, lalu kita tularkan ke adek kita, ponakan kita, sodara kita, temen kita bahkan anak kita kelak. Jadi kita tuh hidup biar ada gunanya, paling nggak bisa ngajarin anak-anak kita biar nggak lagi nerusin kebiasaan buang sampah sembarangan yang sampe sekarang buang sampah sembarangan itu ky hal yang lumrah-lumrah saja. Yuk berubah, yuk mulai biasain diri buat buang sampah pada tempatnya.

Menanamkan kebiasaan buang sampah pada tempatnya itu nggak susah kok. Gini :
1. Punyalah rasa malu. Malu buat buang sampah sembarangan, udah nggak menjaga lingkungan, ngotorin lagi. Jadi punyalah rasa malu.
2. Jangan males. Jangan males buat buang sampah sekecil apapun pada tempatnya. Jalan beberapa meter bawa sampah sampe nemu tempat sampah.
3. Jangan jijik. Terutama sama sampah hasil aktifitas sendiri, ky bungkus cilok, tisu bekas pakai dll. Kalo kamu jijik lalu apakabar sama orang lain yang harus bersihin sampahmu? "Itukan udah kerjaan mereka, ya resiko" lalu mana tanggung jawabmu buat bersihin sampah hasil karyamu sendiri?
4. Bawa keresek kecil kemana mana. Boleh ditaro tas, dompet, saku dll. Jaga-jaga kalo keadaanmu lagi nggak nemu tong sampah. Jadi pas kamu menghasilkan sampah bisa disimpen dulu di kresek kecil sampe nemu tong sampah. 
Mungkin buat sebagian orang, hal-hal diatas itu susah tapi kamu harus coba. Nggak ada salahnya buat mencoba apalagi mencoba membiasakan hal baik. 

Lalu nggak menutup kemungkinan juga buat yang sudah mulai membiasakan hal baik ini tapi dapat respon yang kurang mendukung ky "udah buang aja disini daripada kamu bawa-bawa sampah gitu, jijik", "weeeee anak rajin mungutin sampah, nih buangin punyaku juga", "sok bersih banget sih". Biarin aja, tutup telinga. Lakuin apa yang membawamu ke hal yang lebih baik, bodo amat mau dinyinyirin orang ini itu. Malu itu sama yg nyinyirin tapi buang sampahnya masih sembarangan dan nggak mau diajak berkembang hehe.

Semoga apa yang saya tulis ini bisa menggerakkan hati kamu, pikiran kamu buat mulai membiasakan hal ini, buang sampah pada tempatnya. Kalo setelah ini kamu mulai merubah kebiasaan yang dulunya careless sama sampah dan masih suka sembarangan buangnya terus jadi mulai buang sampah pada tempatnya itu bagus banget, terimakasih kamu golongan orang yang mau diajak maju. Dan untuk yang udah membiasakan buang sampah pada tempatnya terimakasih sudah mejaga lingkungan ini.

Jadi, sudahkan kamu membiasakan buang sampah pada tempatnya?

❤ Ida Yusnilawati
Dream Big! xoxo

No comments:

Post a Comment

your comment feed my blog <3